Langsung ke konten utama

100 Tahun Mohammad Yamin Pujangga Perumus Dasar Negara

Hendra Makmur
Media Indonesia Online 22 Agustus 2003

POPULARITAS sosok Mr Mohammad Yamin sering tenggelam dibanding Bung Karno, Bung Hatta, dan bapak-bapak bangsa Indonesia lainnya.

Catatan-catatan tentangnya hanya terselip di lipatan tebal buku sejarah yang jarang dibuka. Agaknya, hal ini menggambarkan sifat Yamin yang tak suka menonjolkan diri dan lebih suka berkiprah di balik layar pergerakan kemerdekaan Indonesia.

Dilahirkan di Talawi, Sawahlunto, Sumatra Barat, tepat seratus tahun lalu, 23 Agustus 1903. Yamin melewati pendidikan di tempat yang berbeda-beda dan juga disiplin ilmu yang berlainan satu sama lainnya. Setelah menamatkan HIS di Padangpanjang, Yamin masuk sekolah dokter hewan di Bogor, menyeberang ke AMS di Yogyakarta sampai akhirnya mendapat gelar meester in de rechten atau sarjana hukum di Recht Hogeschool, Jakarta.

Karena kehausannya pada beragam ilmu itu, Yamin jadi menguasai banyak bidang. Sedikit yang tahu, selain ahli hukum tata negara, anak mantri kopi ini juga seorang pujangga. Sajak-sajaknya terkumpul dalam Tanah Air (1922) dan Indonesia Tumpah Darahku (1928), juga menulis sejumlah naskah drama dari tahun 1932 sampai 1951. Yamin dikategorikan sebagai penyair angkatan pujangga baru.

Tak cukup di situ, penyuka antropologi, penggali bahasa Sanskerta, Jawa, dan Melayu ini juga menguasai sejarah. Penelitian sejarahnya tentang Gajah Mada, Diponegoro, Tan Malaka sampai kepada Revolusi Amerika juga diterbitkan dalam bentuk buku.

Yamin memulai karier politiknya ketika menjadi Ketua Jong Sumatranen Bond. Pada kongres pemuda pertama tahun 1926, Yamin mencetuskan tentang pentingnya penggunaan bahasa kesatuan, yang ia prediksikan bakal berkembang dari bahasa Melayu. Benar saja, pada 28 Oktober 1928, Yamin ditunjuk merumuskan teks Sumpah Pemuda yang salah satunya merumuskan bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan.

Pada masa Indonesia merdeka, kegiatan politiknya pernah diliputi konflik. Pada awal tahun 1946 ia bergabung dengan PP (Persatuan Perjuangan) pimpinan Tan Malaka, sebuah organisasi yang menentang politik diplomasi Kabinet Sjahrir dengan pemerintah Belanda. Selain itu, juga menuntut pengakuan 100% Belanda atas kemerdekaan Indonesia.

Yamin dinyatakan terlibat dalam usaha merebut kekuasaan yang dikenal dengan nama ‘Peristiwa 3 Juli 1946? dan dijatuhi hukuman penjara empat tahun. Pada 17 Agustus 1948 Presiden Soekarno memberikan grasi kepada para tahanan politik yang terlibat dalam peristiwa itu. Hanya selang setahun kemudian, ia dipercaya menjadi penasihat delegasi Indonesia dalam Konferensi Meja Bundar (KMB).

Yamin tak tercerabut dari kepakarannya di bidang hukum. Ia adalah salah satu perumus dasar negara selain Soekarno dan Soepomo. Bersama Bung Hatta, Yamin juga konseptor pasal-pasal yang memuat hak asasi manusia dalam UUD 1945 pada rapat-rapat Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) dan Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI).

”Yamin-lah yang memberi nama Pancasila untuk menyebut dasar negara kita. Dalam pidatonya, Bung Karno menyebutkan ia menamai Pancasila atas usul seorang temannya yang ahli bahasa. Hanya Yamin yang ketika itu menguasai bahasa Sanskerta dan sastra,” kata Syafri Syam, dosen tata negara Universitas Andalas, yang sering mengikuti kuliah umum dengan Yamin, pada 1960-an, ketika masih jadi mahasiswa.

Yamin memang sempat menjadi dosen terbang di Universitas Andalas, Padang. ”Ia adalah pencetus pendirian perguruan tinggi negeri di luar Jawa ketika menjadi Menteri Pengajaran,” kata Kamardi Rais Datuk P. Simulie, Ketua Lembaga Kerapatan Adat Alam Minangkabau (LKAAM). Karena itu, menurut Datuk, peringatan Yamin sebenarnya bukan saja kewajiban pemerintah provinsi (pemprov), melainkan juga Jakarta.

Peringatan seabad M Yamin memang jauh dari kesan marak. Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Sumbar dan pemprov hanya mengisinya dengan ziarah ke makam Yamin dan peringatan puncak pada 28 Oktober nanti.

Menurut pengakuan Syafri, ketika ia berziarah ke makam Yamin di kampungnya, Talawi, Sawahlunto, makam tersebut terlihat kurang terawat.

”Seabad Bung Yamin ini, pemerintah mesti meningkatkan perhatian untuk perawatan makam dan mengisi buku-buku karya Yamin di pustakanya,” tambah Syafri Syam. Karena, sampai ia tutup usia pada 17 Oktober 1962, tak bisa dihitung apa yang sudah diberikan pahlawan nasional itu pada bangsa ini.

Sumber: http://catatanharianl-chan.blogspot.com/2010/04/muhammad-yamin.html

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sastra Sufi dalam Syair Perahu

Mahdi Idris *
http://blog.harian-aceh.com/

SASTRA menurut Luxemburg didefinisikan sebagai ciptaan atau kreasi yang merupakan luapan emosi dan bersifat otonom. Dalam bahasa Arab, sastra disebut Al-Adab, yang berarti perkataan yang indah dan jelas, dimaksudkan untuk menyentuh jiwa mereka yang mengucapkan atau mendengarnya baik berupa syair maupun natsr atau prosa.

Fungsi Sosial Karya Sastra

Dr Junaidi
http://www.riaupos.com/

Realitas sosial yang kita hadapi sering tidak sesuai dengan harapan orang kebanyakan orang.
Ketidaksesuaian realitas dengan harapan cenderung menimbulkan ketidakpuasan dan rasa ketidakpuasan itu mendorong orang untuk melakukan tindakan yang bersifat kontra terhadap realitas, misalnya dengan melakukan demonstasi kepada para pemimpin, penguasa, pejabat, anggota dewan, dan manajemen perusahaan. Bahkan ada teori yang menyatakan bahwa kekuasaan yang dimiliki oleh penguasa cenderung menyimpang dari ketentuan yang berlaku akibat syahwat kekuasaan sering sulit untuk dikendalikan.

Kasus korupsi dan penyelewengan lainnya merupakan akibat dari kekuasaan yang terlepas dari kontrolnya. Disebabkan adanya potensi penyeleuangan itulah kekuasaan itu perlu dikontrol oleh masyarakat dengan cara menyampaikan kritikan kepada pihak penguasa. Meskipun peran kontrol terhadap kekuasaan telah diberikan kepada lembaga-lembaga tertentu yang ditetapkan melalui undang-undang, peran k…

Puisi “Anak Laut” Asrul Sani (1927-2004)

Taufiq Ismail *
http://www.gatra.com/

KARYA Asrul Sani paling berkesan yang pertama kali saya baca adalah Anak Laut, 52 tahun silam. Ketika itu saya pelajar SMAN Bogor kelas satu, langganan setia perpustakaan Gedung Nasional di seberang Kebun Raya.

Empat baris awal puisi itu indahnya terasa seperti sihir kata-kata: Sekali ia pergi tiada bertopi/ Ke pantai landasan matahari/ Dan bermimpi tengah hari/ Akan negeri di jauhan. Impresi memukau lukisan alam puitik itu berlanjut hingga hari ini, seperti tak habis-habisnya. Di perpustakaan itu pula saya menemukan majalah Zenith dan pertama kali membaca esai-esai Asrul yang jernih, cerdas, dan cantik, kini terkumpul dalam Surat-surat Kepercayaan (1997, 708 halaman).