Langsung ke konten utama

Spirit Revitalisasi Dalam Mengungkap Teks

Agus Sulton
http://www.radarmojokerto.co.id/

/1/
Kepulauan nusantara sejak kurun waktu yang lampau memiliki beragam sejarah peradaban dan peninggalan. Masing-masing daerah mempunyai ciri khas dalam bahasa dan jenis aksaranya. Lewat berbagai temuan dan analisis isi manuskrip diberbagai daerah di nusantara akhirnya dapat diketahui bahwa setiap daerah mempunyai kekayaan intelektual dalam berbagai dasar ilmu. Kekayaan inilah yang menarik perhatian para penjajah sumber budaya untuk memburu manuskrip di pelosok-pelosok nusantara. Tujuannya tidak lain adalah untuk lebih mengetahui adat istiadat dan mempelajari budaya nusantara masa lampau guna memperluas wilayah jajahan dan akhirnya pengakuan hak paten.

Manuskrip itu merupakan salah satu peninggalan masa lalu dalam bentuk tertulis yang diturunkan secara turun temurun—-sejak dulu sampai sekarang ini. Penulisannya menggunakan tulis tangan di atas kertas, daun lontar, bambu, kayu, batang tebu dan sebagainya. Sebagian besar manuskrip tersebut tersimpan di perpustakaan atau meseum, baik di dalam negeri ataupun di luar negeri, bahkan beberapa manuskrip masih banyak yang disimpan oleh masyarakat sebagai koleksi pribadi.

Dalam pengkajian lebih lanjut, karya tulis nenek moyang kita itu—-diindikasikan banyak mengandung informasi yang berlimpah. Isi manuskrip tidak hanya sebatas pada kesusastraan, tetapi menyangkut berbagai bidang seperti: pengobatan, hukum adat istiadat, mitologi, tauhid, silsilah (keturunan raja, tariqat, keluarga), primbon, dan sebagainya. Siti Chamamah Soeratna, dalam Filologi Sebagai Pengungkap Orisionalitas dan Transformasi Produk Budaya (2003) mengatakan, secara teoritis, naskah klasik menyimpan berbagai informasi yang berguna bagi perkembangan ilmu pengetahuan sesuai dengan kandungan informasi yang dibawanya seperti sastra, sejarah, pengobatan, adat istiadat, agama, dan sebagainya. Oleh sebab itu, para ahli dari beberapa disiplin ilmu setidaknya bisa menjadikan manuskrip sebagai data untuk menggali suatu informasi. Para sejarawan misalnya sudah lama memanfaatkan sejarah babad sebagai bagian bukti otentik dalam mengetahui hari jadi sebuah daerah atau kota.

Ada banyak hal yang lebih berguna apabila merefleksikan kembali ke masa lalu lewat manuskrip. Bisa jadi diperlukan untuk menaklukan dunia hiperrealitas sebagai dampak kekeliruan zaman modern. Atas dasar itulah manuskrip perlu untuk digali sebagai jembatan penghubung masa lampau dengan masa sekarang. Manuskrip itu sendiri adalah saksi sejarah yang terjadi pada zamannya. Hal ini, harus diperlakukan seadil-adilnya jika memang identitas suatu bangsa berkeinginan menjadi bangsa yang hebat.

/2/
Dalam perkembangannya, aspek sejarah ini berkaitan dengan aspek sosial, sehingga ajaran nilai budi pekerti sebagaian mendominasi dalam menyampaikan gagasan atau amanat dari berbagai aspek kehidupan. Seperti yang diungkapkan dari beberapa hasil penelitian terhadap manuskrip kuno oleh para filolog Indonesia dan dunia pada sebagian naskah Nusantara. Karya-karya yang ditulis orang pendahulu kita sangat kaya dengan aspek-aspek nilai instrumental—dengan memiskinkan unsur hiburan, walaupun ada nilai hiburan—itupun bukan dominasi primer, bahkan bisa dijadikan jembatan untuk melemahkan pemikiran si pembaca yang dikemas dalam bentuk cerita hiburan. Karena tulisan orang masa lampau bisa jadi sebuah pesan ideologi untuk mempengarui masyarakat—yang pada saat itu mudah untuk terprofokasi, termasuk metode dalam penyabaran agama Islam yang di dalam ajarannya sarat berbagai lukisan kehidupan, buah pikiran, tuntunan, nasehat dan sebagainya.

Sikap-sikap itulah yang dijadikan sebagai tonggak umat manusia sejak dulu sampai sekarang—untuk diterima dalam kehidupan bermasyarakat, yaitu dalam setiap tindakan manusia harus mempertimbangkan baik dan buruknya suatu tindakan, serta tidak melanggar etika dan norma yang berlaku dilingkungan sekitarnya. Sikap ini dinamakan dengan budi pekerti. Budi pekerti merupakan landasan moral bagi manusia dalam menapaki hidup.

Salah satu manuskrip yang mengajarkan nilai budi pererti adalah Syair Kanjeng Nabi yang terdiri dari 26 halaman bolak-balik ditulis dengan huruf Arab (pegon) berharakat, berbentuk syair. Manuskrip tersebut tersimpan di perpustakaan pribadi Agus Sulton bernomor AS. Ar. 12. Diduga naskah ini terdiri atas berbagai macam bahasa, ada bahasa Sunda, bahasa Makasar, bahasa Bugis, dan bahasa Aceh dengan nama Nabi Meucuko.

Manuskrip Syair Kanjeng Nabi secara umum berisi tentang Nabi Muhammad dalam peristiwa dicukur oleh malaikat Jibril atas dasar perintah Tuhan. Jibril turun ke bumi dengan membawa daun kastuba dan diantar oleh 20.000 malaikat. Daun itu akan dipakai sebagai topi Nabi Muhammad setelah dicukur.

Dari sudut pandang lain, kandungan teks syair ini juga menyimpan khasiat doa yang berjumlah 28 macam. Serta menggambarkan kehidupan Nabi Muhammad, yaitu kehidupan di antara masyarakat Jahiliyah yang berperan sebagai manyampai wahyu kepada umatnya. Dalam hal ini, memberitahukan manakah yang baik dan yang buruk, yang bermanfaat dan mudharat dan mana yang halal dan yang haram.

Seperti yang terdapat dalam kutipan teks Syair Kanjeng Nabi berikut:
aja kasi kufur ing Allah jangan sampai kufur kepada Allah
lan muga-muga Allah nulungi dan semoga Allah membantu
ing wong kang gelek maca kepada orang yang sering membaca (syair)

Sedikit ungkapan teks syair tersebut merupakan peringatan bahwa dalam situasi dan kondisi yang bagaimanapun, kita harus taat kepada Allah dan bersyukur. Kekuatan yang paling tinggi hanyalah kekuatan dari Allah. Itulah sebabnya, Allah akan memberikan kemudahan (membantu) bagi manusia yang tetap menjalankan pada ajaran Islam (teks dalam syair) dan menjauhi dari segala larangan-Nya.

Seiring dengan itu, ungkapan nilai teks Syair Kanjeng Nabi bisa juga di jadikan alternatif atau pedoman dalam kehidupan berkepribadian budi pekerti atau bisa jadi sebagai alat pengendali, dalam arti untuk membersihkan diri dari sifat-sifat tercela dan kufur kepada Allah. Orang yang berbudi pekerti secara tidak langsung akan dapat terhindar dari sifat-sifat tercela seperti rasa dengki dan iri hati.

Kombinasi sinergis antara nilai-nilai budi pekerti dan manuskrip lama merupakan suatu muatan intensitas dalam jati diri suatu masyarakat atau bangsa sebagai revitalisasi dalam mengungkap teks manuskrip sehingga karakter seseorang bisa dijadikan nilai dasar perilaku yang menjadi acuan tata nilai interaksi antar manusia. Secara universal karakter dideskripsikan sebagai nilai kemanusiaan yang lebih tinggi. Untuk itu, nilai budi pekerti merupakan dasar pengetahuan yang perlu dipelajari dan dilaksanakan. Dari situlah nilai budi pekerti akan tetap teraktualisasi dalam kehidupan seseorang yang tercermin dalam sikap dan perbuatan.

Komentar

Sastra-Indonesia.com

Media Ponorogo